by

Muslim Pro Jual Data ?

-Berita-74 views

Militer AS telah membeli data lokasi jutaan Muslim dari seluruh dunia yang menggunakan aplikasi doa populer dan aplikasi kencan Muslim, Vice’s Motherboard melaporkan.

Situs web teknologi melaporkan pada hari Senin bahwa militer AS menggunakan dua metode terpisah untuk mendapatkan data lokasi pengguna. Yang pertama melibatkan produk bernama Locate X.

Menurut Motherboard, Komando Operasi Khusus AS (USSOCOM), cabang militer yang ditugaskan untuk kontraterorisme, kontraterorisme, dan pengintaian khusus, membeli akses ke Locate X untuk membantu operasi pasukan khusus di luar negeri.

Metode kedua untuk mendapatkan data melibatkan perusahaan bernama X-Mode, yang memperoleh data lokasi langsung dari aplikasi kemudian menjual data tersebut ke kontraktor, dan dengan ekstensi, ke militer AS.

Laporan tersebut menemukan bahwa Muslim Pro, sebuah aplikasi yang memberikan waktu sholat harian yang tepat dan juga memberi pengguna arah ke Mekah terkait dengan lokasi mereka saat ini, mengirim data pengguna ke X-Mode.

Muslim Pro menyebut dirinya sebagai “Aplikasi Muslim Paling Populer!” dan juga termasuk bagian-bagian dan bacaan audio dari Alquran.

Aplikasi ini telah diunduh lebih dari 50 juta kali di seluruh dunia pada perangkat Android, menurut Google Play Store, dan lebih dari 95 juta secara total di seluruh platform lain termasuk iOS, menurut situs web Muslim Pro.

Beberapa pengembang aplikasi yang dihubungi Motherboard tidak mengetahui kepada siapa data lokasi pengguna mereka berakhir.

Middle East Eye menghubungi Muslim Pro untuk memberikan komentar tetapi belum menerima tanggapan pada saat publikasi.

X-Mode menjual data lokasi dari ponsel AS

Aplikasi lain yang ditemukan Motherboard mengirim data pengguna ke X-Mode adalah Muslim Mingle, aplikasi kencan yang telah diunduh lebih dari 100.000 kali.

Motherboard mencatat bahwa banyak pengguna aplikasi yang terlibat dalam rantai pasokan data adalah Muslim, hal yang patut dicatat mengingat puluhan tahun perang AS di negara-negara mayoritas Muslim, termasuk Afghanistan, Irak, dan Pakistan.

Senator Ron Wyden mengatakan kepada Motherboard dalam sebuah pernyataan bahwa X-Mode menjual data lokasi yang diambil dari telepon AS ke pelanggan militer AS.

“Dalam panggilan telepon bulan September dengan kantor saya, pengacara untuk broker data X-Mode Social mengonfirmasi bahwa perusahaan tersebut menjual data yang dikumpulkan dari telepon di Amerika Serikat ke pelanggan militer AS, melalui kontraktor pertahanan. Mengutip perjanjian non-disclosure, perusahaan tersebut menolak untuk mengidentifikasi kontraktor pertahanan tertentu atau lembaga pemerintah tertentu yang membeli data tersebut, “bunyi pernyataan itu.

Dalam wawancara dengan CNN pada bulan April, CEO X-Mode Joshua Anton mengatakan perusahaan melacak 25 juta perangkat di Amerika Serikat setiap bulan, dan 40 juta di tempat lain, termasuk di Uni Eropa, Amerika Latin, dan kawasan Asia-Pasifik.

Chris Hoofnagle, direktur fakultas di Berkeley Center for Law and Technology, mengatakan kepada Motherboard bahwa meskipun aplikasi tersebut menyertakan informasi tentang privasi dalam pengungkapannya, banyak pengguna akan terkejut dengan gagasan data mereka dijual ke militer AS.

“Pertanyaan yang harus diajukan adalah apakah konsumen yang wajar dari layanan ini akan meramalkan penggunaan ini dan menyetujui mereka jika secara eksplisit diminta,” kata Hoofnagle.

“Aman untuk mengatakan dari konteks ini bahwa konsumen yang wajar – yang bukan orang teknologi – tidak akan menggunakan data militer dalam pikiran mereka, bahkan jika mereka membaca pengungkapan.


Anda membutuhkan jasa pembuatan website ? segera saja kontak lawang techno, lejitkan omset usaha anda dengan website dan rasakan ledakan profit bisnis anda

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed